Feeds:
Posts
Comments

Sepi. Blog saya sepi dari tulisan.

Saya sibuk bahagia (alaahh..) dan sibuk kerja cari duit buat makan, hihihihi. Saya mau cerita sedikit tentang pekerjaan saya di Balikpapan. Sengaja dikasih judul ‘Approached with ability to see the ridiculous’ karena disamping loading kerja yang banyak, kerjaanya saya berhubungan sama orang banyak juga, dengan attitude yang macem-macem juga. Stressful..! karena pikiran sudah capek dengan itu, saya ngga mau fisik saya jadi ikutan capek, makanya saya jarang lembur.

Capek Mental + Capek Fisik = Cacar

Lhoo..serius ini, 24 tahun saya ngga mau kenalan ama Cacar, pas loading kerja lagi gila-gilaan dan saya lembur Sabtu-Minggu, Seninnya saya kena Cacar dengan sukses. No Problem! Untungnya cacar saya cuma sepuluh biji *tepuktangan

Ini bukan cerita tentang si Cacar yang ikutan merdeka pas 17 Agustus tahun kemarin, tapi saya pengen belajar menikmati pekerjaan saya ini. Saya pengen..apa yaa..ngelihat semua permasalahan yang ada dalam pekerjaan saya itu dilihat dari sudut pandang lain, sudut pandang yang lucu dan bisa saya ambil positifnya. Soalnya niy..kalo nurutin emosi saya doang..pengen ngebakar kantor rasanya..hahaha jadi saya nemu satu kalimat yang selalu bisa mengontrol emosi saya kalo lagi ketemu sama klien-klien yang ajaib..

“ANY PROBLEMS THAT COME MY WAY ARE APPROACHED WITH WIT, GRACE, AND ABILITY TO SEE THE RIDICULOUS”

Saya kerja di perusahaan asuransi kerugian, yang mana yaaa..bagus tidaknya perusahaan asuransi itu salah satunya dilihat dari cara penanganan klaimnya. Daann..saya dengan sukses terdampar di bagian ini lebih dari dua tahun, dan didominasi oleh klaim kendaraan..yeaahhh..saya memang lulusan teknik, tapi bukan teknik mesin ataupun otomotif. Saya juga wanita baik-baik nan anggun yang masih hobby sebulan sekali pencet-pencet- komedo-supaya-hilang, massage traditional dan touch shopping (kalo window shopping kan cuma ngeliat barang-barang dari balik etalase, kalo saya maaahhh..pasti masuk dan saya pegang (touch) seraya berkata “ini bagus yaaa..” tapi jarang beli kalo ngga diskon..oooppss!) jadiii..mana saya tau tentang body kendaraan dan mesin-mesinnya itu. Bidang baru siy memang..cumaa yaa..absurd banget buat saya.

Pada awalnya siy saya kelihatan bego (memang sunggung bego) karena saya harus berhubungan dengan orang-orang bengkel, yang manaa..dalam bayangan saya, orang bengkel itu pastilah orang lapangan yang telanjang dada, dekil, bau oli, dan rambut lepek (mungkin gara-gara keramas pake oli trus dibilas pake air radiator..hihi *kidding). Saya paling males kalo disuruh survey ke bengkel (ngaku juga akhirnyaa..) karena banyak sebabnya niy..pertama karena kantor saya ngga punya mobil operasional yang siap sedia mengantarkan saya menjelajah bengkel, bukannya manja tapi Balikpapan itu panasnya buanget-nget-nget ditambah lagi saya buta jalan. Trus yang kedua, saya males ketemu sama orang bengkel yang mostly mereka sok akrab banget, kayak udah kenal lama padahal baru ketemu muka saat itu juga dan saya tipe orang yang malas basa-basi-haha-hihi, saya lebih suka yang elu-kerja-bener-jadi-gue-suka-ama-elu-punya-bengkel. Titik! Dan yang ketiga karena saya ngga ngerti mobil, kalo aja kalian tahu yaa..part mesin itu namanya aneh banget di mata saya..yang dulunya saya ngga ngerti sama sekali, sekarang jadi tahu sikik-sikik laah..power steering itu apa, link stabilizer, lower arm, knuckle, quarter panel, windshield, footstep, sampe gardan. Kalo nama part nya itu aneh banget, dengan polosnya saya akan nanya ke orang bengkel..

Saya       :  power steering itu yang mana ya mas?

Bengkel   :  itu mbak..yang panjang deket ama ban, itu bengkok mba, ngga bisa diperbaiki, harus ganti..

Saya       :  aahh..masa siy rusak, koq ngga keliatan yah bengkoknya..di bagian mana mas?

Bengkel   :  itu mbak..deket tulangan…

Saya       :  (elu kate paha ayam apaa..tulang segala, ini mobil doonnggg!) Tulang apaan mas?

Bengkel   :  itu lhoo..deket besi yang berdiri..

Saya       :  (astagaa..semuanya tampak terlihat seperti besi yang sedang berdiri maasss..trus piye iki?) ya sudahlah..tolong mas aja yang foto.. *nyerah

Si mas bengkel sampe ngolong ke bawah kolong mobil buat ngedapetin tuh foto..dan setelah foto didapat, hasilnya saya lihat daaann….

Saya       :  mananya siy yang bengkok?

Bengkel   :  ini mbak..(sambil nunjuk ke salah satu titik dimana saya ngerasa disitu sama sekali ngga ada kebengkokan, ataukah otak saya yang bengkok..) *maybe

Masalahnya adalaaahh..part ini sangat krusial bagi mobil ternyata, karena power steering ini yang ngebantu pengendalian mobil jadi lebih ringan. Sialnyaa…ada dua, pertama adalah kalo terjadi kerusakan, tidak bisa diperbaiki alias HARUS GANTI, dan keduaa..harganya ituuu..bisa buat beli sepeda motor..*serius

Naah..abis ini saya mau cerita sepenggal-dua penggal kejadian yang saya approached with ability to see the ridiculous..

***

PETER PRIBUMI

Jadi pagi itu ada lelaki bule berpostur tinggi besar, rapi, rambut pirang dan kulit putih porselen, (bayangkan Bill Clinton) datang ke kantor ingin bertemu dengan Bos. Untungnya si bule fasih berbahasa Indonesia, karena pas si Bule masuk kantor saya, karyawan lain cuek pura-pura (ngga tau beneran) kerja mungkin takut diajak berbahasa inggris, dan entah kenapa si bule mengarah ke kubikel saya.  Untuk menjaga nama baik si bule, sebut saja bule ini dengan nama Peter Parker. Tidak lama setelah saya mempersilahkan pak Peter duduk, datanglah lelaki lain dengan postur hitam, sudah agak tua dan muka mirip2 kiwil (tapi tanpa gigi yang berlebihan ya) yang sangat pribumi lah pokoknya, sebut saja namanya pak Sidik. Saya sudah telepon Bos kalo Pak Peter Parker mau ketemu. Kucluk..kucluk..kucluk..pak Bos datang.

Bos          : Pagi pak, saya pimpinan di sini..Dari mana pak?

Pak Sidik  : Pagi..saya dari PDAM pak..

Hening sesaat, lalu saya datang dan mengarahkan ke Bos saya bahwa yang namanya Peter itu yang Bule ini lhooo… *jedotin kepala ke printer

Abis itu..saya ngakak sama orang kantor, saya bilang..

Gini deh ya, misal ada dua orang dihadapan kalian, yang satu mirip Bill Clinton trus yang satu lagi mirip Kiwil. Trus saya bilang sama kalian, tuh dicari pak Peter di depan, kira2 sebagai orang awam ya,,mana diantara dua orang itu yang bakal kalian salami sambil bilang “Ooh..pak Peter ya?” Mungkin Bos saya mikirnya pak Peter itu nama panjangnya Supiter (kayak merk motor), makanya dia nyalami Bapak-yang-mirip-Kiwil.

 ***

OPNAME

Kantor saya ini bukan milik sendiri alias masih sewa dengan masa sewa yang akan habis tiga bulan lagi dan akan menempati kantor baru (yang semoga lebih layak) tanpa membawa binatang peliharaan saya selama ini yang tumbuh subur tanpa KB. Ada tikus, kecoa, dan laba-laba yang sarangnya ada di hampir semua sudut *serius

Laluu..di pagi hari yang cerah datang seseorang dan langsung menuju ke kubikel saya, sambil nyerahin fotocopy STNK mobil. Saya tau ini orang udah sering klaim, tapi please deehh..

Orang    : Pagi Mba..

Saya     : Pagi Pak, ada yang bisa dibantu? (dalam hati “klaim lagi lu? Buseett..bisa nyetir kagak siy?”)

Orang    : Mau Opname..

Antara kesel (gara-gara keseringan klaim) ama kasihan ngelihat mukanya memelas gitu, tapi geregetan saya lebih besar prosentasenya. Itu orang pikir kantor saya rumah sakit kali ya? Emang siy kantor saya itu suram, tidak berbinar dan ceria seperti Cherry Belle, tapi yaaa..ngga kayak rumah sakit juga kaliii..sampe si Bapak mau opname dateng ke sini.. *elusdada

Saya     : Opname..? Siapa yang sakit pak?

Orang    : Itu..(sambil nunjuk mobilnya di parkiran luar)..

Saya     : Mana paakk..? sakit apaann..?

Orang    : Mobilnya diserempet motor..

Saya     : Oooooo……… (sampe si Bapak kaget)

Ngomong kek dari tadi..bikin darah tinggi ajaa..*nangisbombay

***

INDOOR & OUTDOOR

Siang hari yang terik, saya selalu berdoa semoga tidak ada accident (baca: tidak ada klaim). Eehh..doanya orang yang kerja di asuransi itu bagus lho..tulus pula. Saya tiap hari berdoa semoga hari ini nasabah saya tidak ada yang mengalami kecelakaan. Muncul si Mba yang mengaku waktu mobilnya ditinggal parkir di Samarinda, tiba-tiba kaca spionnya udah pecah aja gitu pas dia balik.. (wooww….MAGIC…!!) dan saya perhatiin si Mba ini pake bulu mata palsu ciinn, karena tiap dua detik dia selalu kedip-kedip. Jadilah saya menyebutnya ‘fake eyelash’.

Saya                : Mba..bisa disebutkan lebih rinci ngga ya, lokasi kejadiannya itu dimana, sapa tau kita mau survey kesana.

Fake Eyelash    : Di Samarinda, itu na Mba..di depannya toko apa tuh namanya Mba..

Saya                : (laahh..mana saya tahu) iya deh..toko mana aja. Parkirannya indoor atau outdoor..?

Fake Eyelash    : hah?

Saya                 : iyaa..parkirannya indoor atau outdoor..? kalo indoor kan harusnya lebih aman gitu maksudnya Mba..

Fake Eyelash    : pokoknya di depan toko itu lho..yang jalan depannya suka banjir..

Alaaahhh..bilang aja elu kagak tau indoor-outdoor apaan, pake ngeles di depan toko yang jalannya suka banjir pula. Emang saya ini Ghost Rider apa? Bisa tau toko mana di Samarinda yang jalan depannya suka banjir. Eh, gini ya Mba..Samarinda itu namanya lainnya Kota Tepian, soalnya letaknya di tepi sungai Mahakam yang lebar buanget berasa kayak samudera saking lebaynya, dan kalo hujan dikiit ajaa…udah pasti banjir dimana-mana. Jadii…?? toko manakah yang anda maksud mba-bulu-mata-palsu? * tuh kan jadi emosi

ISHTAR

“Dan Tak Layak Kau Didera..”

Namaku Ishtar. Saat ini aku bekerja di salah satu perusahaan Telekomunikasi di Vietnam sebagai asisten manager promosi, ya kurang lebih seperti itulah. Entah apa yang membawaku ke negara ini, mungkin Indonesia sudah tak ada lagi lapangan pekerjaan. Tidak. Bukan itu, aku senang tinggal disini. Kota yang aku tinggali tidak terlalu besar, namun sudah cukup metropolitan bagiku, dan yang paling menyenangkan disini adalah, sepanjang jalan sangat dekat dengan pantai. Kotanya bersih dan jauh dari hiruk pikuk macet. Hampir tidak ada macet disini. Sudah hampir setahun aku berada disini.

Seperti yang sebelum-sebelumnya, weekend selalu menjadi jadwal chating dengan sahabat-sahabatku di Indonesia. Aku menikmati hubungan jarak jauh dengan mereka, tidak apa-apa meski hanya bisa melaui rentetan kata, tapi aku tetap bisa tertawa. Dunia memang sudah sedemikian modern, sehingga berlama-lama di depan komputer sambil senyum-senyum sendiri pun tidak lagi menjadi hal yang aneh. Sambil ngobrol dengan mereka aku memeriksa email, dan salah satunya datang dari atasanku.

***

Australia sangat keren, mataharinya terik dan yang paling aku suka adalah untuk pertama kalinya aku berada di tempat baru, dan nanti akan bertemu dengan orang-orang baru. Training yang aku datangi diikuti oleh banyak peserta dari belahan dunia. Wajah mereka sangat asing bagiku. Pagi itu kami dikumpulkan untuk acara pembukaan dan perkenalan baik dengan penyelenggara maupun dengan sesama peserta. Rupanya aku datang kepagian. Aku memilih tempat duduk tidak terlalu di depan. Bangku di samping kanan-kiriku pun masih kosong.

“Kebetulan itu tidak ada. Semuanya sudah diatur. Tuhan yang mengatur.”

Tidak lama setelah itu, kamu datang dan menanyakan apakah bangku di samping kananku sudah ada yang menempati. Sambil menyodorkan tangan, kamu memperkenalkan diri.

”Hi..! I am Alif.”

Aku pun memperkenalkan diriku. Semua detail tentang pertemuan pertama kita masih terekam jelas dalam ingatanku. Itu karena kamu membuatnya seperti itu. Ya. Caramu memulai percakapan denganku, jawaban yang kamu berikan, jawaban yang tidak pernah aku jumpai saat berkenalan dengan yang lain. Kamu membuatku tertawa. Kamu lucu.

Selain kamu adalah orang Indonesia, aku rasa tidak ada yang spesial darimu. Kamu seperti lelaki kebanyakan. Berjalan seperti lelaki, bersuara seperti lelaki dan berpenampilan seperti lelaki. Entah bagaimana awalnya kita bisa dekat. Kamu mendekatiku? Aku rasa tidak. Aku berusaha menarik perhatianmu. Tidak juga. Atau keadaan yang membuat kita dekat? Mungkin karena tiap hari kita bertemu membuat kita lebih saling mengenal satu sama lain. Entahlah. Atau ini semua hanya kebetulan semata? Kebetulan saja kita mengikuti training yang sama, dan bisa berkenalan lalu bisa menjadi dekat? Ya mungkin memang kebetulan. Kebetulan aku yang dikirim oleh perusahaanku untuk mengikuti training ini, kebetulan juga bagimu bisa datang, kebetulan tiga bulan ini sangat menyenangkan. Ayolah. Kebetulan itu tidak ada. Semuanya sudah diatur. Tuhan yang mengatur.

***

Aku tau kamu sudah bertunangan. Cincin di jari manismu sudah sangat jelas mengatakan hal itu. Aku tau, ada beberapa orang yang terlarang untuk bisa kita cintai. Orang sepertimu salah satunya. Aku tidak ada niat untuk menggodamu. Tidak. Bukan itu. Sungguh bukan itu maksudku. Aku hanya ingin menyentuh hatimu, tanpa harus melibatkan hatiku. Tapi aku lupa, untuk dapat menyentuh hati seseorang, kita juga harus menggunakan hati.

Pernah aku memperingatkanmu agar tidak terlalu dekat denganku, karena jika kamu tetap melakukannya. Aku bisa pastikan kau akan jatuh cinta kepadaku. Aku mengatakannya agar kamu tidak membawa hubungan pertemanan kita menjadi lebih jauh lagi. Tadinya aku yakin pada diriku sendiri bahwa aku bisa untuk tidak jatuh cinta dengan orang yang tidak boleh aku sayangi.  Orang yang jelas sekali sudah bertunangan. Aku yakin sekali bahwa perasaan itu bisa dikendalikan. Ternyata aku salah. Untuk pertama kalinya dalam hidupku, aku tidak bisa mengendalikan perasaanku sendiri. That’s why it’s called fall in love,  because you just fall.

“Tapi aku lupa, untuk dapat menyentuh hati seseorang, kita juga harus menggunakan hati.”

Saat bertemu denganmu aku sedang dalam keadaan yang bebas untuk mencintai siapapun. Bahkan aku berani bilang, saat itu aku sedang dalam keadaan terbaik untuk jatuh cinta. Aku tidak sedang terikat dengan siapapun, aku tidak sedang mencari pelarian akibat patah hati, atau aku tidak sedang bermasalah dengan seseorang kemudian aku mencari yang lain. Bisa bertemu denganmu adalah takdir, memutuskan untuk dekat denganmu merupakan pilihan diriku sendiri, tapi jatuh cinta denganmu adalah sesuatu yang tidak dapat aku kendalikan.

Bisa jadi, karena saat itu aku sedang dalam keadaan terbaik untuk jatuh cinta, aku menampilkan diriku yang terbaik sebagai pribadi yang siap untuk dicintai. Aku tidak memilihmu, aku tidak dengan sengaja memilihmu. Ada campur tangan Tuhan disitu. Nice to know you… Dan sampailah kita di akhir kebersamaan ini. Kita harus berpisah.

***

Kini kita harus kembali ke kehidupan semula. Aku merasa ada yang hilang, entahlah. Aku masih memikirkanmu. Aku pikir untuk apa aku melakukan semua ini. Ah, mungkin nanti seiring berjalannya waktu, aku akan melupakanmu dan kamu pun akan melupakanku. Kita akan melupakan ‘kita’. Namun kamu masih memperlakukan kita dengan perlakuan spesial. Aku merasa diperhatikan, meskipun jauh, seolah-olah kamu ada disini. Tidak. Tidak hanya kamu yang memperlakukan kita dengan perlakuan spesial, akupun melakukannya. Aku menciptakan bayanganmu di hatiku.

“Maafkan aku terlanjur sayangi, terlanjur ingini semua yang ada.”

Aku ingin kamu tahu, bahwa sebenarnya aku tidak ingin membuat semua ini menjadi semakin dalam. Tiap kali hendak menghubungimu, aku selalu berpikir tentang wanita disampingmu. Aku mencoba untuk mengerti perasaan wanita itu. Tapi maafkanlah aku. Maafkan aku terlanjur sayangi, aku terlanjur ingini semua yang ada. Dan akhirnya kukatakan padamu. Kalaupun keadaan mengharuskan kita untuk tidak dapat bertemu seperti dulu, aku akan baik-baik saja. Aku bisa berdiri sendiri kalau itu harus, meski kamu tidak ada disampingku. Tapi aku menginginkanmu. Aku mau kamu ada disini. Aku minta maaf atas keinginanku itu.

Surat pendek itu ingin sekali aku kirimkan padamu. Tapi aku tidak bisa. Jadi, sampai detik inipun aku masih menyimpannya. Surat itu aku selipkan disampul bagian belakang sebuah buku yang sering aku baca. Kalaupun kamu membacanya, aku rasa tidak akan ada penjelasan apa-apa darimu. Kamu hanya akan bilang bahwa kamu sayang padaku dan akan mengatakan semuanya saat kamu datang kesini suatu hari nanti. Baiklah. Aku akan melanjutkan hidupku. Dan aku akan menunggumu datang untuk menjelaskan beberapa hal tentang kita. Aku meyakini bahwa suatu hari nanti akan datang saatnya kau jujur padaku. Aku menginginkanmu membuat keputusan yang terbaik untuk dirimu. Aku mengharapkan kau memiliki doa yang berujung sama dengan doaku. Doa yang terbaik.

***

Sore itu seperti biasa aku berjalan pulang ke rumah, melewati zebra cross, menunggu lampu menyala merah agar kendaraan itu berhenti dan aku bisa melenggang dengan aman. Di muka gang depan rumahku, tiba-tiba seseorang mendahului langkahku. Surprise. It was you!

I didn’t expect you to come, but I believe you will come.

Senang rasanya bisa bertemu lagi denganmu. Senang rasanya bisa berdua melewati waktu itu. Senang akhirnya kamu benar-benar datang. Dan yang paling membuatku senang adalah mengetahui bahwa tidak ada rasa canggung sedikitpun saat pertama kali bertemu setelah sekian lama kita tidak berjumpa. Dan aku rasa itu karena kamu memang dekat di hatiku.

Sampai pada saat aku menanyakan tentang kejujuran hatimu. Aku senang karena akhirnya kamu mengatakan semua isi hatimu. Aku tau tidak mudah bagimu untuk mengungkapkannya. Tapi terima kasih banyak sudah sanggup melakukannya. Aku senang bahwa aku menyayangi orang yang juga menyayangiku. Hanya saja…kita tidak bisa bersama.

Sebulan lagi kamu akan menikah. Semuanya seolah tidak lagi dapat aku jangkau. Kenyataan yang harus kita hadapi adalah bulan depan kamu akan menikah. Pernikahan itu hanya menghitung hari, semuanya sudah siap. Semua orang sudah mengetahui bahwa kamu akan menikah. Dan pernikahan itu harus dilakukan. Kamu ingin bersamaku, tapi kamu tidak bisa melakukannya. Bersamaku akan menciptakan beban yang sangat berat. Apa yang akan kamu katakan pada wanitamu, pada keluargamu, pada semua orang yang sudah mengetahui rencana hidupmu itu.

”Tidak apa-apa. Aku akan mencoba untuk mengerti bebanmu itu. Ini pasti tidak akan mudah bagiku. Bagi kita.” air mata mengalir dimataku. Dan kalimat terakhir yang aku ucapkan padamu sebelum kita diam dalam keheningan, diam untuk saling mengerti perasaan masing-masing.

”Pulanglah padanya…” kataku pelan.

...Rasakan semua, demikian pinta sang hati. Amarah atau asmara, kasih atau pedih, segalanya indah jika memang tepat pada waktunya. Dan inilah hatiku pada dini hari yang hening. Bening. Apa adanya…

by Dewi Lestari

Menahun, ku tunggu kata-kata
Yang merangkum semua
Dan kini ku harap ku dimengerti
Walau sekali saja pelukku
Tiada yang tersembunyi
Tak perlu mengingkari
Rasa sakitmu
Rasa sakitku
Tiada lagi alasan
Inilah kejujuran
Pedih adanya
Namun ini jawabnya
Lepaskanku segenap jiwamu
Tanpa harus ku berdusta
Karena kau lah satu yang ku sayang
Dan tak layak kau di dera
Sadari diriku pun kan sendiri
Di dini hari yang sepi
Tetapi apalah arti bersama, berdua
Namun semu semata
Tiada yang terobati
Di dalam peluk ini
Tapi rasakan semua
Sebelum kau ku lepas selamanya
Tak juga ku paksakan
Setitik pengertian
Bahwa ini adanya
Cinta yang tak lagi sama

Kamu yang memutuskan, dengan siapa nanti akan kamu habiskan sisa hidupmu. Pilihlah dia yang menurutmu bisa membuatmu jatuh cinta berkali-kali, dia yang bisa menjadi matahari pagi menyinari harimu, dia yang bisa membuatmu berjalan dengan menegakkan kepala karena dia meyakini bahwa kamu lelaki hebat, dan dia yang bisa membuatmu nyaman seperti anak umur lima tahun dipangkuan ibunya.

Kamu yang memutuskan. Tak ada lagi yang bisa aku lakukan. Aku hanya bisa menunjukkan yang terbaik dariku. Inilah diriku. Satu hal yang aku yakini, kamu adalah lelaki baik. Lelaki yang baik adalah lelaki yang melakukan apa yang sudah dikatakannya. Aku tau kamu sayang padaku, aku tau kamu akan berbuat sesuatu yang akan membuatku yakin kalau kamu memang sayang padaku dan ingin bersamaku, karena itulah aku mengagumimu.

Namun, jika untuk bisa bersamaku membuat bebanmu terasa lebih berat. Mungkin, lebih baik jangan kau lakukan. Mungkin, aku bukan pilihan. Ajaklah hatimu bicara, suara hati akan keluar dengan nada yang sangat menenangkan dan akan membuatmu yakin. Dengarkan saja kata hatimu. Hati tidak pernah salah. Aku ingin kamu mengambil keputusan yang terbaik untuk dirimu dan sekitarmu.

Karena kau lah satu yang ku sayang…dan tak layak kau didera.

*finger crossed for both of us

Balikpapan, 28 Januari 2011

Malam ini saya lagi ada di kantor, tidak untuk lembur karena ternyata yang namanya pekerjaan itu, dilemburin atau ngga, perasaan sama aja, ada mulu,hehe. Bangunan ruko dua lantai ini sepi, cuma ada saya seorang ditemani penjaga malam yang lagi asyik ngerumpi di depan sama gang-nya. Entah ngomongin apa, ketawanya sampe kedengeran disini meskipun saya juga sedang nyalain winamp, dengerin lagu-lagu lama yang menurut saya ngangenin.

Ngomongin tentang kangen, saya kangen dengan kehidupan saya sebelum ini. Kehidupan dimana saya jadi seorang laki-laki yang baru keluar dari penjara. Laki-laki yang tangannya berotot dan tato dimana-mana. Hahaha.. ya enggak lah! Itu Cuma imajinasi asal! Yang saya maksudkan adalah kehidupan sebelum saya tinggal disini. Mari flashback.

Tanggal 5 Februari nanti, tepat setahun yang lalu adalah merupakan salah satu hari yang menegangkan dalam hidup saya. Mungkin ini berlebihan, tapi bagi saya tidak. Tidak berlebihan bagi seorang anak yang baru saja lulus, yang selama 4 bulan menjalani beragam tes masuk di beberapa perusahaan, yang sudah merasa suntuk dengan 4 bulan tanpa kepastian. Tanggal 5 Februari 2010, saya mendapat telepon jam 5 sore dari HRD tempat saya bekerja sekarang bahwa saya besoknya harus sudah ada di Jakarta jam 9 pagi untuk mengikuti tes tahap akhir. Saya nangis! Dan saya yakin itu tangisan puas, setelah saya minta pada Tuhan untuk membesarkan hati saya yang waktu itu sedang tidak besar! Oke! Saya inget banget bagaimana kondisi saat itu, saya lagi di mobil nungguin Ibu saya yang sedang ikut kampanye temannya yang mencalonkan diri menjadi Walikota, di luar hujan deras dan saya kelaparan! Akhirnya saya memutuskan untuk jalan kaki beli makanan cepat saji yang kebetulan ada di dekat situ. Sekembalinya di mobil, saya melihat ada empat missed call dari nomor berkode 021 dan saya yakin itu adalah nomor HRD perusahaan saya sekarang. Seketika itu juga nafsu makan saya hilang, ayam goreng yang masih panas pun terlihat tidak menarik bagi saya. Saya coba menghubungi nomor tersebut tapi tidak bisa, karena mungkin nomor tersebut didesain untuk tidak dapat dihubungi kembali.

Saya pasrah!

Handphone saya pelototin sambil menyilangkan jari telunjuk dan jari tengah, berharap bisa muncul nomor yang sama. Dan ngga lupa berdoa, doa klasik yang sering saya minta:

”Tuhan, terimakasih atas kesempatan yang Kau beri, tadi aku ngga denger kalo hape-ku bunyi, beneran deh! Satu kali kesempatan ya Tuhan, bisikkan pada orang yang menelpon itu, kalo sekarang aku sudah dalam keadaan bisa menerima telepon!”

*doa culun

Handphone saya bunyi. Mau tau ringtone-nya? *ngga penting

And, yes! Tuhan Maha Mendengar! Dan Tuhan ngga cuek,hehe

Jadilah setelah itu saya resmi menjadi bagian dari sekelompok orang–enampuluhorang. Namanya XXXI. Eh itu bukan nama samaran lho. Hampir mirip dengan apa yang saya inginkan di 2010, dapat pekerjaan, dapat kenalan baru, dan tentu saja, kehidupan baru. Kalo diceritakan bagaimana kisah saya dengan 59orang itu, bisa jadi satu novel kali ya. Im working on it! Sudah dapat dua chapter siy, bukan kehabisan ide, tapi saya suka sensitive sendiri kalo mengingat kisah-kisah dengan mereka. Menyenangkan, walaupun sebagian besar dari mereka berkumpul di ibukota, I got a clear picture of them in my mind. Gimana ngga? Wallpaper komputer ini pun memasang wajah sumringah mereka semua. Kangen!

Jauh di mata, dekat di hati. Meski jauh kau selalu di hati. –The Sister–

(sekali lagi) Tuhan mengabulkan doa saya untuk bisa tinggal di tempat yang benar-benar baru dimana tidak banyak orang yang kenal dengan saya. Dan Tuhan memang Maha Mendengar, sama sekali ngga cuek,hehe saya diberi kehidupan baru di Balikpapan.

Jadilah saya mulai menjalin hubungan jarak jauh dengan banyak orang. I am enjoying this kind of long distance relationship with ten thousand people. Tetapi tidak semudah yang dibayangkan. Ibu saya adalah orang yang paling merasakan hal ini. Mungkin karena saya adalah anak terakhir, dan saya Cuma bisa bilang sama Ibu saya. ”Mom, we have to face this situation”. Ini juga tidak mudah bagi saya, akhirnya pun kita cuma bisa berhubungan by sms, telepon dan sesekali menggunakan web cam, sampe suatu saat Ibu saya bilang, “Mama ngga mau web cam-an lagi, sedih, bisa ngeliat adek gerak-gerak, bisa dengar suaranya. Pengen pegang dan cium tapi ngga bisa. Sudah ya, kita telpon aja.”

Saya nangis!

Walau raga kita terpisah jauh, namun hati kita selalu dekat.

Bila kau rindu pejamkan matamu, dan rasakan aku.

-Zivilia-

Ngga hanya dengan Ibu saya, saya juga merindukan momen kebersamaan dengan sahabat saya di Surabaya dan Jakarta. Tapi bukannya hukum Alam memang seperti itu, akan datang saatnya dimana kita akan benar-benar diharuskan untuk bisa dan sanggup berdiri sendiri, meskipun pada kenyataanya kita tidak pernah benar-benar sendiri. Yes, we will never walk alone.

Saya terimakasih banget sama penemu telepon dan internet, karena tanpa kedua hal tersebut, hubungan jarak jauh akan terasa getir,hahaha ngga juga kali ya?

Meskipun saya terpisah jarak, ruang dan waktu dengan banyak orang terkasih. Terpisah jarak ribuan kilometer, terpisah ruang yang berbeda dan terpisah waktu yang berselisih-disini menggunakan Waktu Indonesia Tengah. Tapi saya selalu merasa dekat. Ini semua memang pilihan. Pilihan saya adalah jauh tapi merasa dekat daripada sebaliknya, dekat tapi merasa jauh. Trust me..kalo kita dekat dengan seseorang tapi merasa jauh, it feels empty..

Apakah kamu juga sedang menjalani hubungan jarak jauh?

Enjoy every moment of it, karena ada sesuatu yang memang harus dijalani dan diperjuangkan dari hubungan jarak jauh itu sendiri, dan nantinya akan ada hasil yang layak untuk didapatkan. Yang saya pelajari adalah bagaimana kita tetap merasa dekat dengan mereka yang kita kasihi, meskipun secara fisik kita tidak bisa bersama, tapi nanti suatu saat jika ada kesempatan kita untuk bersama, i believe..momen itu akan terasa sangat berharga!

Saya tunggu kamu disini.

Semoga kita bisa ketemu di keadaan yang jauh lebih baik 🙂

Joie de Vivre!

Ini mungkin ngga penting buat kamu, tapi ngga mau tau deh, tetep saya kasih tau aja bahwa saya adalah manusia yang bershio Kelinci. Februari ini adalah tahun Kelinci, dan juga tepat Sembilan bulan saya tinggal di Balikpapan. Menurut ramalan orang banyak (entah ramalan siapa) yang saya dengar siy tahun Kelinci ini merupakan tahun yang sangat bagus bagi mereka yang bershio Kelinci, dan kamu pasti juga tahu dong kalo angka Sembilan merupakan angka keberuntungan, jadi semoga tahun ini semuanya berjalan lancar dan indah. Amin..

Tidak ada tulisan baru yang saya posting sejak kedatangan saya kesini, bukan berarti saya tidak lagi menulis, tapi saya rasa apa yang saya tulis belum layak untuk dibaca orang, daan..saya sibuk dengan kehidupan baru saya disini, pekerjaan baru, orang baru, makanan baru, dan tentu saja bahasa baru.

Baiklah. Saya akui bahwa I am an Observant, saya adalah seorang pemerhati. Saya suka mengamati lingkungan sekitar saya yang baru, orang-orang yang terlibat, kebiasaan yang mereka lakukan dan bahasa yang diucapkan sampe gaya bercandanya. Mungkin itu sebabnya kalo ada di lingkungan baru, saya menjadi cenderung pendiam. Ya memang saya pendiam koq orangnya 🙂  boleh ditanyakan ke teman-teman saya, they’ll vouch for that! Hehe..

Dan saya rasa semua orang tahu kalo Indonesia ini beragam banget budayanya, dan dari beragam budayanya itu, pasti juga akan menciptakan beragam bahasa! Sampai saat ini saya sudah jalan sembilan bulan tinggal di Balikpapan, kota yang menurut statistik siy penduduknya didominasi oleh kaum pendatang. Jadi jangan heran kalo disini bakal ditemuin banyak bahasa, ada Jawa, Betawi, Banjar, Bugis, dan bahasa entah-apa-itu-namanya.  Semua itu bener-bener baru di telinga saya, sampe saya sendiri pun mungkin sudah ikut terbawa dengan cara bicara orang disini.

Kosakata Satu : akhiran ”…kah?

Akhiran ’..kah?’ ini menurut saya adalah salah satu hal yang paling mencolok yang sering diucapkan oleh orang-orang disini. Awalnya siy kedengeran aneh, tapi lama-lama udah terbiasa dan malahan sekarang jadi ikutan,hehe! Jadi kalo kita ingin menanyakan sesuatu itu harus (*eh, ngga harus ding) diakhiri dengan ’..kah?’, kayaknya siy akhiran ini dipake dengan tujuan untuk lebih memastikan. Misalnya:

”Makah-kah?” : makan ngga? / Mau makan ngga?

”Sibuk-kah?” : sibuk ya? / Lagi sibuk?

”Ada-kah?” : ada ngga?

Kalo bahasa saya di Surabaya sono, kayaknya siy akhiran ’..kah?’ itu sama artinya dengan ’..ta?’, kalo bahasa Indonesia mungking sama artinya dengan ’..ya?’,

Nah, kalo kalian yang baca tulisan saya ini, kalo bahasa kamu apa..? Sama-kah? *hahahahaha

Kosakata Dua : Betul

Emang bener siy semua yang terdengar baru di telinga itu pasti bakalan aneh. Kalo di sini yaa, kata ’betul’ itu tidak sama dengan ’benar’, tapi lebih ke arah ’banget’ atau ’sekali’. Kurang lebih digunakan untuk mengungkapkan sesuatu yang lebih dari standar. Misalnya:

Bagus betul : Bagus banget / Bagus sekali

Lama betul : Lama banget / Lama sekali

Nah sekarang pertanyaannya, kalo saya mau ngomong ’Betul banget’ jadi gimana ya bahasanya.. apakah akan menjadi ”Betul betul” hmmm…, tambahin satu ’betul’ lagi udah berasa nonton upin-ipin deh..

Betul? Betul? Betul? *hahahaha

Kosakata Tiga : Kompek

Coba tebak apa maksudnya kompek? Bedak padat alias kompek poder (compact powder)..? bukan! Kompek perumahan..? bukan! *itu komplek yaa

Pernah suatu hari ada orang kantor tiba-tiba nanya,”Ndra..punya kompek-kah?”. Saya Cuma bengong sambil mikir –ini orang, cowok iya, tapi koq nanyain bedak– ngeliat saya bengong dia melengos aja dan saya pun nanya. ”Kompek apaan?” sambil nyengir si orang kantor jawab, ”Yee..udah hampir setaon disini, masa kompek aja ngga tau…Kompek itu tas kresek”. Oooh…. *nama yang unik

Ngga tau kenapa saya jadi lebih terkesan dengan benda yang namanya tas kresek ini, karena ternyata ada nama lainnya. Ibu saya orang Palembang, dan tas kresek dalam bahasa Palembang adalah Tas Asoy. Keren banget kan? Saking terkesannya dengan nama Tas Asoy itu, password salah satu file rahasia saya (yang sekarang sudah jadi ngga rahasia lagi) adalah tasasoy.

Kalo di tempat kamu tinggal..apa sebutan tas kresek disana? Mungkin lebih unik…hehe

Ada banyak lagi kosakata yang baru di telinga saya, tapi mungkin lain waktu saya ceritakan, atau kamu main aja ke Balikpapan, kota paling bersih yang pernah saya tinggali meskipun susah untuk menemukan tempat sampah di depan rumah masyarakatnya. Ngga percaya? Datang dan buktikan sendiri!

Dan yang terakhir…

Waktu saya pulang kampung untuk ikutan Reuni kemaren, sudah ada teman saya yang menyadari dan berkomentar: ”Bahasamu koq jadi aneh gitu siy, Ndra!”

Dan reflek saya menjawab, ”Iya Kah..?

Oke. Mungkin Balikpapan sudah mulai merasuki saya..hihi

*setan kaliii..merasuki

Jakarta, 5 Mei 2010

Dear Everyone,

Cuaca pagi ini sama sekali tidak cerah, mendung. Sama seperti suasana separuh hati saya.

Pagi ini adalah salah satu pagi yang paling menyenangkan dalam hidup saya. Bukan karena saya dibangunkan oleh dering handphone dari Papa yang menanyakan tentang KTP (Kartu Tanda Penduduk) saya yang sudah mati tanggal 6 Maret lalu, bukan karena saya bisa bangun siang di saat ke Empat-Puluh-Delapan teman Angkatan XXXI yang lain sedang berjuang melawan macetnya kota Jakarta, pagi ini menyenangkan karena saya bangun dan melihat satu pesan di handphone saya.

Turn and keep your charming on Indrawati Yustisiana,, because you are a good girl and there must be a good reason for you to spend time at Balikpapan…

Gw jadi inget cerita Pak Rony tentang betapa bangganya dia sama cewe yang ditempatkan di Bengkulu tapi tetap fight buat buktiin kebisaan (kemampuan) dia, dan tahun-tahun berikutnya adalah elu yang akan dibangga-banggain Pak Rony.

Insyaallah terwujud dalam waktu singkat ^^

[Thanks to the sender of the message. Now I know who sent me the letter on LPPA. It was you, right?]

Daann…pagi ini menyenangkan bahwa Senin depan saya akan berada di kota lain.

Balikpapan.

*hening sejenak

“Indraa..kenapa siy koq elo yang ditempatin jauh banget?”

“Tenang aja Ndra…Balikpapan kotanya bagus banget. Gw yakin elo pasti ngga bakalan mati gaya di sana”

“Semangat ya Ndra, gw tau elo pasti bisa. Emang sengaja elo ditempatin paling jauh, karena elo mampu. Coba kalo itu gw..mati deh!”

Dan banyak pernyataan-pernyataan lain dari teman-teman yang mencoba membesarkan hati saya (padahal hati saya waktu itu sudah besar, haha, Sombong!) Anyway, thanks to you guys and gals. Thanks for the warm hug and encouragement given to me. It means a lot. Dan sesaat setelah pengumuman penempatan itu, mendadak saya menjadi selebriti karena semuanya pengen foto bareng.

Hahaha!

Apa sichh?

*Slogan MT XXXI mode : ON

“Tenaang aja, anak mama kan Jagoan. Pasti bisa. Mama sedikitpun ngga khawatir, mama yakin Adek bisa beradaptasi dengan cepat di sana. Tapi, biar bagaimanapun juga, Mama adalah seorang Ibu. I can’t resist my feelings; I worry because you’re on your own there.“

My mother would have believed that I could do it, so why should I become someone who’s not confident? And let me tell you Mom, I’m a SuperWoman, and one day I will be great.

Pernyataan terakhir ini benar-benar menguatkan hati dan menyadarkan saya akan satu hal.

Indrawati Yustisiana, you’re going to be ‘something big’.

Jadi, bener banget kata orang, pengumuman penempatan adalah saat-saat yang paling mendebarkan. And it happens to me! I was the person who gets the biggest surprise in this case. Saya adalah salah satu dari dua orang yang namanya dipanggil pertama kali untuk menerima SK Penempatan. Masih inget banget bagaimana suasana saat itu, pada saat Ibu Direksi menyebutkan nama saya dan menyandingkannya dengan kata ‘Balikpapan’.

To be honest, I was very surprised to hear the word of Balikpapan. I really don’t have any feelings about this placement. But it never crossed my mind that all this leads to Balikpapan.

Seketika itu saya ngga fokus, bahkan senyum di kamera pun pasti akan terlihat getir (jiaahh, bahasanyaa). Later, I accept whatever happens.

Kemudian kabar tentang Balikpapan ini menyebar luas dengan cepat. Teman-teman saya di Surabaya sudah mulai menanyakan ini dan itu, begini dan begitu. Salah satunya.

“Kenapa kamu jadi satu-satunya cewek yang ditempatin di Luar Jawa?”

Pertanyaan seperti ini datang dari segala penjuru dunia, hahaha (emang saya siapa ?) ngga ding, becanda. Pertanyaan seperti ini datang dari keluarga saya terutama Mama dan Papa, juga teman-teman saya. Dan jujur, saya juga bingung gimana menjawabnya. Saya sempat mendapat penjelasan singkat dari SDM tentang hal ini.

Pertama, karena di Balikpapan sedang butuh seseorang dengan backgroundTeknik.

Oke! Ini bisa dimengerti karena background pendidikan saya memang dari Teknik.

Kedua, karena sepertiga penduduk di Balikpapan adalah orang Jawa Timur. Jadi mereka berasumsi bahwa saya tidak akan kesulitan untuk beradaptasi di sana.

Oke! I will take this as a compliment karena mereka berasumsi bahwa saya bisa beradaptasi dengan cepat, padahal itu belum tentu. Eh ngga ding, saya ralat! Itu sudah tentu. Karena iya dan iya dan iya, dan iya, saya akan dan bisa beradaptasi dengan cepat 🙂

Cuma dua hal itu, penjelasan yang diberikan SDM tentang alasan penempatan saya.

Atau.

Ini imajinasi saya sendiri ya, bukan kenyataan. Just for fun, karena di saat-saat seperti ini justru saya harus bisa menertawakan lawakan saya sendiri. Jangan-jangan SDM salah baca nama saya. Oke! Bisa jadi pada saat rapat manajemen tentang Mapping Penempatan ini, manajemen ngga sadar bahwa INDRA adalah seorang cewek.  Dan situasinya seperti ini.

Orang pertamaIni di Balikpapan butuh seseorang dengan background Teknik.

Orang keduaOhh,,butuh Teknik ya. Mungkin sebaiknya cowok, karena akan ditempatkan di Luar Jawa. Saya akan carikan Profile yang tepat buat bapak. Sebentar.

*lalu orang kedua itu melihat Profile keenampuluh calon karyawannya, danmaybe (and i dont know why) pada saat mencari, telunjuknya berhenti di nama Indrawati Yustisiana, yang mana fokus penglihatannya pada saat itu hanya tertuju pada huruf I.N.D.R.A. dan dia menyimpulkan bahwa INDRA adalah cowok-dengan-background-Teknik.

[Watdehel deh kalo ini emang kejadian bener! Hahaha]

Orang keduaYang ini sepertinya pas, Pak. Namanya Indra, backgroundnya Teknik.

Orang pertamaOke…Indra akan kita tempatkan di Balikpapan.

Hey!!! Nama saya Indrawati. Please..mana ada siy orang namanya Indrawati tapi dia berjenis kelamin laki-laki. Oke..! kalo memang ada, bawa orang itu kehadapan saya, dan saya rela memberikan uang penempatan saya. Seluruhnya.

*hahahahahaha

Yaa, saya tahu. Ini semua sudah ada yang mengatur.

Tuhan yang mengatur.

Honestly, saya masih merasakan dua perasaan yang saling bertolak belakang. Sedih dan senang. Lagi-lagi. Saya sedih karena harus berpisah dengan Lima-Puluh-Sembilan-Orang-Luar-Biasa, yang selama kurang lebih 3 bulan ini menemani hari-hari saya. Senang karena kehidupan baru menanti saya di Balikpapan. Saya inget banget, bahwa doa saya kepada Tuhan jarang sekali meminta sesuatu yang spesifik. Doa tentang penempatan ini pun, saya hanya bilang sama Tuhan,

”Tuhan, saya sadar bahwa saya tidak memiliki hak untuk mengatur kehendakMu. Jadi dimanapun nantinya saya ditempatkan, saya yakin itu adalah tempat yang terbaik dan luar biasa buat saya.”

Again and again, saya akan selalu bilang. Kita bisa minta apa saja kepada Tuhan, apaa saja. Tapi dengan catatan, hanya Tuhanlah yang tahu keseluruhan jalan hidup kita. Jadi pada saat kita tidak mendapatkan apa yang kita inginkan, Tuhan tahu pasti bahwa apa yang kita inginkan tersebut bukanlah apa yang kita butuhkan.

Everybody’s Care For Me.

Banyak teman yang memberikan semangat dan berusaha membesarkan hati saya. Ada yang simpati. Ada juga yang menangisi kepergian saya. Dan banyak yang harus berbesar hati untuk merelakan kepindahan saya ke Balikpapan.And that’s makes me realize that I am still being everybody’s sweetheart.

Enough.

Last but not least, ucapan terimakasih yang sebesar-besarnya kepada Angkatan XXXI, Lima-Puluh-Sembilan-Orang-Luar-Biasa.

Dan untuk satu orang yang terasa lebih special di hati ini 🙂 You are the story, and I’m not going to delete you.  It feels nice because finally we can do our heart-to-heart conversation.

Cheers,

Indrawati Yustisiana

– someone who will become Balikpapan citizens

Saya dan kamu pasti punya cita-cita. Iya kamu! Kamu yang lagi baca tulisan ini. Pasti punya cita-cita? Iya ngga? Iya kan? Iya dong? Kalo cita-cita saya banyak banget.

Saya pengen punya enam orang anak. Yes! It’s SIX!

Kenapa enam? Ada apa dengan enam? Well..enam adalah tanggal lahir saya, enam adalah nomor rumah saya, dan enam adalah adalah kelas dimana saya pertama kali mengalami menstruasi..yup! kelas enam *mulai ngga nyambung* Oke, sekarang serius niy! Saya tidak bisa menemukan alasan yang tepat untuk menjelaskan angka tersebut, intinya adalah saya pengen punya keluarga (yang) besar, biar rame! Hihihi. Pengennya sih dari keenam anak itu, 3 cewek-3 cowok, atau ya 2 cewek-4 cowok asal anak ceweknya jangan kebanyakan. Ya ngerti sendirilah, anak cewek kan budget-nya lebih gede. Waktu masih kecil, kalo pake baju pink, ntar sepatunya kudu pink, trus bandonya juga pink, belum lagi anting-antingnya. Iya kan? Harus matching dong.. tapi kalo anak cowok kan bedaaa, tinggal pakein kaos oblong ama celana doang (dan ngga perlu matching atas-bawah) beres dah! Itu kalo masih kecil, ntar pas gedean dikit, yang cewek mulai deh menstruasi, beli pembalut, trus dalemannya juga atas bawah kan (enak cowok bawah doang). Trus yaa..masalah daleman itu, kalo yang bawah warna merah, yang atas juga harus merah. Kalo yang bawah motifnya bunga2, yang atas juga ngga mau kalah pengen eksis, kudu motif bunga2 juga. Intinya harus satu pasangan! Nah itu apa ngga ngabisin duit coba? Belum alat make-up nya ntar. Untuk bagian mata aja niy, ada yang namanya maskara buat bulu mata, ada….eitss tunggu dulu, maskara juga macem2 jenisnya, ada yang buat melentikkan bulu, buat mempertebal bulu, ada juga yang buat memberikan efek panjang pada bulu mata! Hhmm..oke masih sekitar mata, ada pensil alis buat…apa yaa…gunanya pensil selain untuk menulis ya pasti menggambar, jadi pensil alis dibuat untuk menggambar alis..*lahh,,emang si alis lari kemana koq sampe kudu digambar* Ada juga pensil mata, fungsinya sama siy, untuk menggambar mata *hahaha* engga koq..pensil mata itu buat mempertegas bentuk mata aja, jadi untuk yang punya mata bentuknya agak2 oriental gimanaa gituu..pake deh pensil mata! Masih banyak lagi deh alat make-up cewek, lama2 jadi ngelantur niy cerita saya..padahal bukan ini inti ceritanya!

Oke..kembali ke topik tentang enam orang anak. Saya sadar jadi orang tua itu bukan hal yang sepele, ngga sekedar memberikan contoh bagi anak dan beres! Ngga gitu doang. Saya belajar dari mama-papa, kakek-nenek dan orangtua2 lain, dan pastinya saya belajar banyak dari ‘Nanny 911’ (ini acara favorit saya). Jadi orang tua itu melelahkan, tapi itu sama sekali ngga menyurutkan niat saya untuk punya anak banyak. Bodo amat pokoknya nanti saya ngga akan ikut program KB sampe anak saya nyampe jumlah enam! Saya serius! *ngeriii* Yang ada dibanyangan saya saat ini niy, kayaknya menyenangkan banget kalo ada enam anak nantinya, pergi rame2, makan rame2. Salah satu film kesukaan saya, ‘Cheaper by the Dozen’ yang punya anak duabelas biji itu, menyenangkan banget. Ohh oke.,kamu bilang itu Cuma di film aja kan.,ntar saya buktikan yaa, kalo itu bener2 ada di kehidupan nyata, dan itu adalah kehidupan saya nanti *amin* yang jelas ngga sampe punya anak 12 koq, cukup setengah lusin aja. Case closed!

Nah..selama ini kan yang saya bayangkan pasti yang enak2 doang tentang enam orang anak itu. Sampe suatu hari saya pergi ke toko buku deket rumah, mau beli kertas gitu ceritanya. Pas udah nyampe kasir, kan ngantri dulu dong sebagai warga indonesia yang baik. Kebetulan tempat kasirnya itu deket ama rak tempat pensil dan disitu ada keluarga yang lagi ribut (banget!). ada bapak, ibu, tiga orang anak yang kayaknya gedenya hampir sama, menurut saya siy umur mereka 8,6, ama 4 tahun gitu. Sayup2 (ngga sayup2 siy, orang mereka ribut gitu) terdengar percakapan mereka berlima yang pake bahasa jawa-campur-surabaya. Ini udah saya terjemahin.

Anak-Tiga (cewek): bu..aku yang warna pink itu..

Trus sama si mbak penjaga diambilin yang warna pink, eh si anak ngerengek ngga mau, soalnya selain mau yang warna pink, dia mau yang ada gambar hello-kitti. Dituker lagi dah, kali ini dapet deh yang pink dan bergambar hello-kitti. Tapii…harganya dua kali lipat dari yang pertama tadi. Trus..ibu nya mulai deh angkat bicara.

Ibu: yang tadi aja ya nduk, lebih bagus, resletingnya banyak, banyak kantongnya lagi. (alasan doang, padahal dalam hati pengen bilang “yang tadi aja ya, lebih murah, udah tanggal tua nih..” *hahaha*

Si Anak-Tiga manggut2 doang, ya gpp deh yang penting warna pink, ntar dirumah dikasih tempelan hello-kitti kan beres, gitu kali ya mikirnya *sok tau banget deh saya* Alhasil ibu dan anak itu ngantri di belakang saya, tiba2 dateng tuh kakak2-nya. Kita panggil Anak-Satu (cowok) dan Anak-Dua (cowok juga). Anak-Satu ngeliat Anak-Tiga bawa tempat pensil yang warna ngejreng itu, langsung deh ngga pake ijin si ibu, Anak-Satu langsung melengos ke rak tempat pensil yang memang ada di deket situ, diikuti oleh adiknya yaitu Anak-Dua.

Anak.Satu: Bu..aku yang ini yaahh..

Anak.Dua: aku mau yang ada gambar narutonya!!

Bapak dan ibu saling berpandangan miris. Mungkin maksud mereka cuma pengen beliin Anak-Tiga doang, lah ini kenapa dua bocah yang laen koq jadi ikut2an ngambil juga.

Bapak: ngga usah ya nduk, kan dirumah masih bagus!

Tapi dua bocah itu masih asyik milih2 sambil nunjuk2 yang ini, yang itu, tau deh! Saya Cuma ngeliatin doang, dan menurut saya mereka MEMANG BERISIK! NGGANGGU BANGET!

Pernah lagi saya ke salah satu departmen store, lagi di bagian baju2 cewek niy ceritanya. Yang ini lebih dahsyat lagi, anaknya ada empat dan cowok semua. Ngebanyangin ngga gimana suasananya. Ibunya asyik milih2 baju, bapaknya entah kemana ngga keliatan batang idungnya, dan mereka berempat lari2an di sekitar ibunya yang lagi asyik sendiri *si ibu sok cuek deh* tiba2 anak yang paling kecil itu jatuh, dan tangisannya buseett…kenceng banget! Gitu ya, kakak2nya ngga ada yang nolongin, mereka trusss aja lari2an ngga jelas. Anak yang itu guling2 di bawah sambil teriak2 manggil mamanya, sedangkan (yang udah saya bilang tadi) si Ibu masih sibuk dengan baju2 dan masih sok cuek. Ngga lama kemudian si Ibu akhirnya menghampiri anak guling, ehh..maksudnya anaknya yang lagi guling2 itu dan akhirnya mencubit anak yang paling gede yang mungkin dianggapnya bertanggung jawab atas kejadian itu, alhasil nambah satu lagi deh yang nangis, anak kecil dan anak besar. Semakin gaduh lah suasana di sana. Intinya adalah saya sangat (amat) merasa terganggu dengan suasana seperti itu, berisik banget! Tapi trus saya jadi mikir, itu baru tiga dan empat anak doang yaa..kalo enam gimana ndraa…?? *menghela nafass pasrah..*

Sebenarnya tulisan ini sudah lumayan lama saya buat, bahkan sebelum saya menulis “Catatan Seorang Fresh Graduate a.k.a Jobseeker”. Saya sadar suatu saat, hal ini pasti akan terjadi. Bahkan akan selalu terjadi pada setiap lingkaran pertemanan yang kita buat.

Benci menurut tulisan dalam Blog Gustini, artinya adalah sebuah emosi yang sangat kuat dan melambangkan ketidaksukaan, antipati untuk seseorang, sebuah hal, barang atau fenomena. Hal ini juga merupakan sebuah keinginan untuk, menghindari, menghancurkan dan menghilangkannya. Sejak lama saya memutuskan untuk tidak pernah membenci sesuatu, karena menurut Hukum Gaya Tarik, ‘Jika Kita Menarik (apalagi menyimpan) Energi Negatif Ke Dalam Tubuh Kita, Maka Secara Tidak Langsung Hal Itu Akan Menarik Energi Negatif Lainnya’. Yeachh..That’s why I wont hate something, or if it can be refused to hate, at least don’t let it last for more than three minutes.

Nah…tapi saya sampai detik ini ngga pernah bisa untuk Tidak Benci Sesuatu..

Sesuatu itu adalah Perpisahan, apalagi dengan teman-teman saya..

*mendadak mellow

Saat ini, detik ini, dini hari ini, tiba-tiba saja saya merasakan getaran kerinduan yang luar biasa dashyat. Saya jadi sering ketawa-ketawa sendiri ngeliatin foto-foto mereka, nginget-nginget kejadian-kejadian lucu bareng mereka, saat-saat bepergian rame-rame ke luar kota. Ohh..My God! I gotta admit that I really missed them..

Ya sudah, ngga usah bermellow-mellow lagi, yang bisa dilakukan hanya mengingat moment-moment yang tak tergantikan bareng mereka.

Dan akhirnya, malam ini sebelum saya memutuskan untuk mem-posting tulisan ini dalam blog. Saya menemukan satu kalimat yang sangat pas, yang sangat menggambarkan bagaimana suasana hati saya.

Guys and Gals..

I hate to see you go, but, i love to watch you leave..

Maksudnya, saya ngga suka melihat mereka satu persatu meninggalkan saya, tapi, saya senang karena pada akhirnya mereka meninggalkan saya (karena alasan yang sangat membanggakan). Mereka semua pergi untuk kehidupan yang lebih baik. Dimana nanti akan ada Indrawati Yustisiana yang lain untuk mereka.

Just want you to know guys,

I will always remember you..

all of you!